Friday, September 25, 2009

lebaran 1420 H

Pukul 09.31 di Jakarta yang sepi kalau bis lebaran ... gapapa deh sepi ajah terus biar ga macet .. hahahaha.. gubrak...




Mudik Coy .... ke kampoeng halaman....



Selamat hari raya idul fitri yak teman2 ... happy mubarak 1430 H.. mohon maaf lahir dan batin .. apabila ada salah2 kata dalam berkomen atau ber chating mohon di bukakan pintu rejeki selebar-lebarnya.. amien. walaupun lebaran kali ini tidak semarak lebaran-lebaran tahun2 lalu, sepertinya masih menjadi hari yang mengesankan yak, banyak sekali cerita-cerita dari teman2 saia yang berpetualang di hari raya tahun ini, ada yang jadi ANAK HILANG ada yang ngamen2 ga jelas, ada yang ke mall sendirian, ada yang solat idul fitrinya beda, ada yang ga lebaran tapi ikut2an pulang kampung .. hehehehe..
*nyanyi..nyanyi*
♫♫♫♫♫♫ sepatu baru alhamdulilah .. baju baru alhamdulilah .. ga punya pun ga apa2, bisa ngambil di toko sebelah .. ♫♫♫♫♫♫♫♫ hahahahaha....

lebaran saia ga kemana2.. di hari H+2 cuma jalan2 ajah ke bogor sama bokap.. ternyata daerah jajahan bokap saia makin banyak ajah, ga nyangka papah saia menjadi tuan tanah di kampung orang, ckckckck.. ini hasil photo2 daerah jajahan papah saia ..


Wednesday, September 2, 2009

Can you feel it ....???

Jakarta 1 September 2009, Bulan Ramadhan Yang Indah
Monas - gambir - Tugu Tani - gambir





When I and my group of photography went to Monas for hunt, we met this oldman......This Oldman came to Jakarta to search his missing daughter...Because of lack of fund, he decided to go back to Yogyakarta...








Dan lebih mengiris hati .. orang tua itu datang sendirian mencari anak nya yang hilang selama kurang lebih 7 tahun.. serentak ajang mencari moment2 bagus untuk saya dan teman2 saya mendadak berhenti..

suara orang tua itu serak2 miris, mungkin perjalanan jauhnya dari Jogyakarta hingga Jakarta membuat nya letih, 2 hari beliau luntang lantung hidup di Jakarta, untuk mencari anaknya yang hilang, yang pergi meninggalkan kampungnya mengadu nasib di jakarta. entah dimana beliau menginap, makan, minum dan mandi, yang dia bawa hanya sebuah sarung kecil, peci hitam, baju khas batik, dan sepatu sandal yang usang.. logat kental jogyanya pun terasa,


tak terasa, air mataku serasa jatuh saat orang tua itu menyedihkan dirinya yang tidak bisa lagi mencari anak perempuan satu-satunya.. uang yang beliau bawa tak cukup untuk modal mencari anaknya, beliau hanya membawa uang 150 ribu serta tiket seharga 40 ribu .. astagafirulloh

akhirnya kami memutuskan untuk membantunya kembali pulang ke jogyakarta, wajah yang muram, lelah, kecewa, dan paling terlihat adalah terbesit kepedihan yang mendalam.. setelah kami mengumpulkan sedikit rejeki kami, akhirnya beliau mau kembali ke jogyakarta dengan menggunakan kereta api, setelah menginap di salah satu rumah temanku..

diakhir pertemuan orang tua itu dengan kami, beliau mengatakan..
"selama saya masih hidup, dan masih kuat berjalan .. akan saya cari anak saya, saya akan mengumpulkan uang kembali agar bisa bertahan di jakarta lebih lama"
pilu rasanya hati kami mendengar perkataan orang tua itu, ya Tuhanku pertemukan lah orang tua itu dengan anaknya tanpa perlu kembali ke Jakarta, aku mohon ya tuhan...