Tuesday, June 15, 2010

Tangisan seorang ibu

Pukul 19.58, Di sebuah kafe yang jualan donat bernama jekko.
Beli kopi seharga Rp. 28.500 bonusnya donat telanjang dengan rasa manis yang sangat.
Entah saya kebanyakan duid apa dibodohi oleh iklan? Andalah yang menentukan?



Ketika membaca judul diatas, mungkin sahabat super, teman tapi mesra, pacar gelap gulita, simpanan om2, para pembantu, para mantan pembantu, anaknya pak RT, anaknya bu lurah, atau tante2 asal senang sekalipun pasti akan merasa ikut sedih, iba, bahkan tersentuh hatinya oleh judul diatas. Percayalah, untuk yang kali ini ibalah kepada sayah saja. Bukan apa2 sodara kisah ini terjadi beberapa hari yang lalu ketika saya pergi ke dokter untuk terapi kaki saya.

Seperti biasa angin semilir pagi berhembus lembut, menapaki kepala saya, dan menyentuh dengan halus bagai sebuah sutera. Belaian-nya menghangatkan saya.. setelah di belai, di bukalah baju saya.. ups hadu2 .. jimmy ini cerita hidup lu bukan cerita khusus orang dewasa!!.

Maap sodara, haduh saya jadi ikut2an heboh dengan kasusnya NazRil IlHam..
Jadi begini, hari itu hari senin. Seperti biasa saya hari itu datang ke rumah sakit untuk di lakukan terapi berjalan, kerena sehabis kecelakaan 2 bulan yang lalu. Ketika itu, saya beranikan sendiri untuk datang ke rumah sakit. Ingat loh ya sendiri!!.

Mo bawa motor ga bisa, mo bawa mobil ga punya, mau naik taksi ga punya duid, mau naik ojek bejek, akhirnya pilihan saya terakhir yaitu naik angkod. Kondisi pagi2 jam kerja, dengan supir orang batak(maaf loh sama orang batak) bisa di tebak, tuh angkot jalannya kaya apa. Dengan mobil mikrolet bermesin tua dan rapuh, angkot yang saya tumpangi serasa di bawa lewis hamilton di arena balap F1. Kalau Cuma ngebut sih biasa, tapi kalau sambil di gencet sama penumpang lain di dalam angkot, itu baru namanya penyiksaan. Kasian nasib kaki kiri saya, musti nahan2 nyeri akibat di genjet.

1 jam kemudian saya nyampe di rumah sakit Fatmawati, saya baru sadar. Klinik othopedi saya di bagian dalam rumah sakit, jaraknya sekita 600 meter. Berjalanlah saya, kearah klinik. Belum ada 100 meter tepat di bagian lobi gerbang rumah sakit saya mendengar tangisan. Celingak, celinguk suara darimana.. lalu mata saya menjurus kepada seorang ibu2 tua yang sedang duduk di pagar taman, sambil mengusap matanya. Suara tangisan itu benar-benar dari arah ibu2 itu. Saya yang mempunyai sifat “animinasifalimes” atau bahasa biasanya sensitif dan gampang sedih, atau bahasa gaulnya LEBAY, datang mendekat mencoba mencari tahu apa yang telah terjadi. Ini prolognya:

Sayah: bu apa yang terjadi ?
Ibu2tuaberambutputih: kamu siapa ?
Sayah : sayah jimmy bu, ibu kenapa kok nangis sendirian?
Keluarga ibu dimana ?
Ibu2tuaberambutputih: anak saya,, anak sayaa... hikhikhikk...(nangis makin keras)
Sayah: (bingung, panik,) anaknya kenapa bu ? .........
Ibu2tuaberambutputih: saya ga nemu anak saya...
Sayah: ya udah ,, yuk saya bantu ibu nyari anak ibu
Ibu2tuaberambutputih: kamu tahu anak saya dimana?
Sayah: ga tahu sih, yaudah yuk saya bantu cari.. yuk bu..(garuk2 kepala mikir)
Akhirnya saya bawa ibu2 itu pergi nyari bangsal anak-anak, 300 meter dari tempat kami berdiri, dimana ruangan itu banyak anak yang sakit di rawat. Bodohnya sayah, saya ga nanya tuh ibu2 anaknya umur berapa. Yang saya tanya nama anak itu.
Saya : bu nama anak ibu siapa ?
Ibu2tuaberambutputih: ayub junaidi
Tak lama saya tanya ke bagian operator, eh resepsionis. Tanya kesana kesini ternyata ga ada. Saya pun ngasih tahu ke ibu itu bahwa ga ada nama anaknya. Dan bisa di tebak, tuh ibu2 nangis lagi. Ah, saya masih semangat. Setelah ibu2 yakin anaknya berada di rumah sakit itu akhirnya saya bantu cari kembali. Kamipun menuju ruang informasi utama rumah sakit, mencari nama anaknya. Jaraknya sekitar 200 meteran. Ya ampun jalan lagi, jauh pula. Pincang, nyeri di kaki, gandengan ibu2tua, entah ibu siapa. Sampe di bagian informasi kami pun mencari, lagi2 kali ini gagal. Tak ada nama anak ibu itu. Wah sudahlah patah semangat sayah, sayapun kecapean. Tiba2 dari arah belakang ada seorang pria muda gagah, berbaju putih dan bergigi putih pula.

Laki2gagah : ibu, loh kok ibu disini kami cari2 daritadi??
Ibu2tuaberambutputih: kamu siapa ?
Saya: (double bingung, muka bermimik orang bego) lah anda kenal pak sama ibu ini? Ibu2 ini nyari anaknya?
Laki2gagah: beliau ini ibu saya...
Ibu2tuaberambutputih: anak saya mana ?
Laki2gagah: iya ini saya anak ibu, ayub, ayo ibu nakal ya ..
Sayah: loh sebentar mas, ini tadi ibu2 ini nangis di taman depan, nyari2 anaknya, trus kok dia ga tahu mas.. wah saya bingung (muka saya tambah bego)
Laki2 gagah: maaf ya mas, ibu saya ini punya penyakit pikun mas.. tadi waktu kami lagi ngurus daftar buat ketemu dokter, ibu saya menghilang. Untung mas nemuin ibu sayah..
Sayah: bengong, ga tahu musti ngomong apa.. yang pasti muka saya bego akar kuadrat

10 menit kemudian saya lanjut melangkah ke arah klinik. Jaraknya kini sekitar 400 meter dari lobby utama. Atapiloh... jalan lagi sayah. Saya seret –seret kaki saya ke arah klinik itu, bodo amat sama ni kaki. Saya bener2 cape, lelah. Sesampainya di klinik, daftarin nama, duduk di ruang tunggu, trus ketemu dokter.

Dokter : wah jimmy, kamu kesiangan.. kan biasanya kita ketemu jam 9
Sayah: ceritanya panjang dok..
Dokter: yah udah kita terapi jalan yak di tredmil, 400 meter, naik 100 meter dari kemaren.
Sayah : HAH..!!! (kaget), dok saya izin deh ya .. ga jadi terapi hari ini ..
Dokter : loh .. kenapa ? kamu udah dateng cape2 kemari masa ga jadi ?
Saya : ceritanya panjang dok.. (sambil hela napas panjang2)

Tututut...ringtone lagu anang&syahrini, tanda bokap nelepon
Bokappejabatgakaya-kaya: jim, hari ini terapi jalan yak
Sayah: iyah pah kenapa ?
Bokappejabatgakaya-kaya: ya udah pake mobil papah ajah, papah ga bawa mobil. Kamu kerumah papah. Kunci di titipin sama mami.
Sayah : pah, kenal stephen hawking ga ?
Bokappejabatgakaya-kaya: kaga, mang kenapa ? pejabat juga ?
Saya: bukan, bilangin saya dia ya.. kalau novel tentang mesin waktu bener ada, tolong pinjemnya, sewa kalau perlu.
Tlak... nokia 3310 saya saya matiin.

Inti cerita:
1. Berfikir sebelum bertindak
2. Tanya sesuatu dengan lebih detail
3. Usahakan jangan bersikeras usaha sendiri, karena belum tentu berhasil
4. Jangan di coba di rumah.

4 comments:

Gilang Kinasihan said...

ahh jimmon sungguh mulia hati mu nak.. hehehe cepet sembuh kakinya jim ;)

JiMmY luVhaRa said...

ah .. kaki saya makin sakit yang ada

thya said...

jimon jimon.. selain dodol gak sembuh2, ternyata lo baik hati juga yah..

untung penyakit pikun, coba kalo ternyata udah kehilangan akal.. gimana toh hohohoh

castello said...

mantap postingannya menggugah rasa