Tuesday, September 16, 2008

tragedi pasuruan

16 September 2008






Sungguh "memprihatinkan" saat kita melihat peristiwa yang terjadi di Pasuruan pada saat pembagian zakat oleh seorang pengusaha bernama H. Syaikhon yang mengakibatkan sekurangnya 21 orang meninggal dunia.. saya ini bukan orang yang pintar dalam agama .. juga tidak pintar dalam urusan sosial kemasyarakatan

tapi jika jimmy bersimpuh kepada ketuhanan yang maha esa, berlandaskan kepada kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan indonesa, karena indonesa dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan Permusyawaratan Perwakilan, sehingga seharusnya adanya Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesa..

tadi pagi jimmy sama kakek nonton di tipi mengenai tragedi ini .. waktu pas makan sahur .. percakapan tragedi ini pun terjadi :

Jimmy : kek.. kasihan ya banyak orang yang sampe segitunya ambil zakat yang nilainya kurang dari ongkos bensin jimmy..

kakek : inilah ironi dan juga dilematik keadaan indonesa.. dimana sebagian besar rakyat indonesa banyak sekali yang menderita dan juga jauh dari keadaan ekonomi yang mapan. nilai strata kehidupan sungguh menyibak keharuan bagi kita semua jim.

Jimmy : iya bener kek.. betewe ..coba di terjemahkan ke bahasa yang lebih simpel deh kek.. jimmy engga ngerti ..



kakek : maksudnya.. masih banyak kemiskinan di indonesa jim
jimmy : "..oOo.."

kakek : sebener kejadian pasuruan tak perlu terjadi jika warga masyarakat bisa melakukan ibadah itu dengan bantuan amil zakat. kalau ga salah di Al-Quran dan surat At Taubah ayat 60 dan 103 dan beberapa hadits nabi memberikan petunjuk yang jelas bahwa zakat tersebut disalurkan melalui amil zakat yang amanah mawadah dan karomah .. eh salah amanah dan juga profesional.

jimmy : jimmy harap kejadian ini tidak terjadi kembali ya kek ..
kakek : sebenarnya kejadian ini akan terus kembali .. dan mungkin lebih parah jim..

jimmy : loh..loh.. kok doa-nya begitu kek ????
kakek : iya .. maksudnya jika anak2 bangsa indonesa inih tidak berupaya untuk melakukan revolusi kecil maupun besar untuk melakukan perubahan.. melakukan upaya2 berkembang demi kemajuan bangsa secara ekonomi dan juga pendidikan yang merata.. maka kejadian yang diatas mungkin akan terulang. apalagi jika kepercayaan masyarakat yang mapan bin berada sangat minim terhadap badan2 amil zakat di indonesa.

jimmy : oO begitu .. cara revolusinya gimana kek ??
kakek : ya contohnya kecilnya ..lulus kuliah jimm..

jimmy : lulus ya kek..


sebenernya ngiri sama temen-temen yang udah pada lulus duluan .. yang dah pada kerja di luar negeri .. jadi TKI ..hohoho



12 comments:

salifa said...

hey montok...**menggoda

sepertinya masalah pasuruan adalah less management dari penyelenggara deh.. menurut saya loh ya, soalnya udah tau watak *maaf para warga kurang mampu pasti akan seprti itu, kenapa tidak diserahkan atau kelola zakatnya dengan profesional saja, kan tdak perlu memakan korban, hope so..

salam kenal jimmy

dee said...

bener tuh, penyelenggara zakat ga bekerja sama dengan kepolisian untuk mengamankan acara. btw, ga smua tujuan baik ga berhasil dengan baik krn kurangnya persiapan. mending zakatnya disalurkan lewat amil zakat. percaya ga percaya, yg penting niat kita beramal..

ikeys said...

kakek lo umur brp? calonin aj lah jd presiden.. *bhubung cita2 lo g ad presiden.

wi3nd said...

*cen9en9esan duLu pas baca dialo9*
*mule komen..

hmmm..seanDainya h,syaiton eh maaf shaikon ituh tau tata cara prosedir pemba9ian zakat yang baik dan benar tenTulah haL tsbt takkaN terjadi,jaDi ada aPa dibalIk pemba9ian itu?enTahlah...


ayoo cepeTan Lulus kuLiah,j9n betah betaH ah hehehe....

mynameisnia said...

emoticon-nya lucu-lucuuu!

..DuduuuT said...

ko dengaren..kali ni critaX bijak..

sharuzX yg bagiin tu zakat km..kan bs d uangin..itung2 nambahin uang bensin..dr pd d bgi2 in mlah mkan korban..


gmbr ko lucu2..dpt dr mn..mau..

IndiraPuteri said...

sebenernya itu si pembagi pengen pure berzakat ato cuma pengen showoff ke tetangga2nya yah??? "nih liat, penerima zakat gw ada yg sampe kegencet loh! keren kan??!!"

hhhh, kayaknya perlu dikaji lebih dalam. banyak sisi yg berhubungan, pengamanan dan pengaturan kayaknya bukan satu2nya masalah dalam insiden kayak gini (uooohhhhhh, sudah kayak kritikus aja... :p)

ok, nice post!!! :)

Gilang Kinasihan said...

weisss... weiss.. weiss

gaya bener obrolan lo ama kakek lo, ndut.. :p
*nyerep kagag tuh ke otak lo?!* peace ^^V

iah ndut?
kapan lulus? kapan?
kapan?
hhwhwhwhwhw

cheers!

nita said...

katanya sejak dulu si pendonor bagi2 zakat gak pernah terjadi apa2 yak, sekarang malah ada korban. ekonomi memang makin sulit yg datang jadi membludak.

tapi idealnya kalo mo bagi2 rejeki bagi orang lain memang ada baiknya kerjasama dg RT/kepala desa/kampung dan pihak pengamanan. diitung dulu kepala keluarga yg butuh bantuan, lalu dibagikan kupon. seperti waktu bagi2 daging hewan kurban itu lo...jadi lebih tertib

novnov said...

dohh jim, kakek nya banci tampil juga yahhh hahahaha

angga said...

tragedi pasuruan adalah buktinyata ketidak percayaan masyarakat atas BAZ. (disamping pengen pamer juga... ahaha)

dEa.dEa.dEa said...

saya sempat hadir di acara diskusi yang pematerinya adalah salah satu direktur lembaga zakat di Indonesia, udah terkenal banget Dom**t **afa. Mnurut beliau, di lembaga tempat ia bekerja, pemasukan dalam satu bulan bisa puluhan juta,bahkan kurun satu tahun bisa mencapai miliaran, tapi kondisi kemiskinan Indonesia udah kian parah, sehingga uang segitu pun belum cukup untuk membantu kaum miskin di Indonesia.

Selalu gak seimbang dengan kenaikan harga dimana-mana..

sok atuh jim, mari lulus kuliah, tar kalo udah jadi milyader jgn lupa bantu2 yaa..he!:D